Segalanya untuk Diketahui Tentang Dennis Rader, AKA Pembunuh BTK

Fyi

Sumber: Getty Images

Amerika telah terobsesi dengan pembunuh berantai sejak label itu diadopsi oleh FBI pada akhir 70-an dan awal 80-an. Dengan minat baru dalam Ted Bundy , daya tarik dengan pembunuhan psikopat tampaknya berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Jadi yang terbaru 20/20 khusus tentang Kerri Rawson, putri dari BTK Strangler, Dennis Rader, sudah pasti waktunya oleh ABC.

Sudah semenit sejak pembunuh Kansas yang paling terkenal dibawa ke pengadilan, jadi ini semua yang perlu Anda ketahui tentang kejahatan BTK.

Apa artinya 'BTK' berdiri?

Dennis Rader memiliki perbedaan menjadi salah satu dari beberapa pembunuh berantai yang memberikan julukan pada dirinya sendiri. 'BTK' adalah singkatan yang dia gunakan untuk menggambarkan metode dan modus operandi-nya. 'Bind mereka, totalkan mereka, bunuh mereka, B.T.K ...' dia menulis dalam surat yang dikirim ke stasiun televisi Wichita pada tahun 1978.

Itu adalah surat kedua yang dia kirim untuk menghargai pembunuhannya; yang pertama, dikirim ke Perpustakaan Umum Wichita, menjelaskan dengan sangat rinci bagaimana dia membunuh korban pertamanya, keluarga Otero.

Sumber: Kansas Dept of Corrections

Dalam tindak lanjut, yang mengaku bertanggung jawab atas tiga korban lagi - Kathryn Bright, Shirley Vian dan Nancy Fox - Rader memberi beberapa saran kepada polisi dan media tentang apa yang mereka sebut sebagai dia dalam postingan surat ramblingnya yang penuh kesalahan dan salah mengeja:

P.S. Bagaimana dengan beberapa nama untuk saya, waktunya: 7 turun dan masih banyak lagi. Saya suka yang berikut Bagaimana dengan Anda? 'THE B.T.K. STRANGLER ', WICHITA STRANGLER', 'POETIC STRANGLER', 'THE BOND AGE STRANGLER' ATAU PSYCHO 'WICHITA HANGMAN THE WICHITA EXECUTIONER,' THE GAROTE PHATHOM ',' THE ASPHIXIATER '.

BTK (atau Pencekik BTK) macet. Dia juga akan menyebut dirinya 'Bill Thomas Killman' di alamat pengirim pada beberapa suratnya kepada polisi dan pers.

Namun, obsesi Rader untuk mengejek media dan polisi dengan komunikasi-komunikasi inilah yang akhirnya membuatnya khawatir. Pada tahun 2005, ia mengirim floppy disk afiliasi bersama Wichita Fox KSAS-TV bersama dengan surat, fotokopi sampul John Sanford's Aturan Mangsa , dan kalung emas, yang mungkin merupakan piala dari salah satu korban.

Untungnya bagi para penyelidik, Rader memasukkan metadata yang menghubungkannya dengan komputer di Gereja Christ Lutheran, tempat dia bekerja, dan informasi file untuk dokumen pada disk itu bahkan mengindikasikan bahwa itu terakhir dimodifikasi oleh 'Dennis.' Situs web gereja mencantumkan Rader sebagai presiden dewan sidang, yang memberi tahu detektif tentang siapa yang harus diawasi.

Istri Pembunuh BTK, Paula Dietz, membayar kejahatannya.

Sementara Rader menjalani hukuman seumur hidup di penjara, keberadaannya jauh lebih nyaman daripada yang diinginkan keluarga korbannya dan mungkin lebih mudah daripada yang dijalani oleh korban dan penyintas terakhirnya: mantan istrinya, Paula Dietz, dan dua anak mereka.

Paula diberi cerai pada tahun yang sama ketika dia mengetahui pria yang dinikahinya selama lebih dari 30 tahun telah menyiksa dan membunuh 10 orang. Dekrit perceraian itu memberikan satu-satunya miliknya atas rumah mereka, tetapi meskipun demikian sebagian atau semua hasil lelang kemungkinan akan memuaskan putusan pengadilan yang diberikan kepada keluarga para korban dengan setelan kematian yang salah.

Sumber: Getty Images

Tanda lelang di luar rumah, Dennis Rader berbagi dengan istri dan dua anaknya.

Sekalipun dia dapat menggantungkan sebagian uang dari penjualan rumah, mantan istri dan anak-anak Rader harus membayar kejahatannya dengan cara lain. Putrinya, Kerri Rawson, mempertahankan kesunyiannya selama satu dekade saat ia menangani stres pasca-trauma dalam terapi dan melalui kerohaniannya.

Apakah Pembunuh BTK masih hidup?

Meskipun Kansas memang memiliki hukuman mati, itu tidak dipulihkan sampai 1994. Karena semua pembunuhan Rader mendahului pemulihan kembali, ia tidak memenuhi syarat untuk hukuman mati. Dia dinyatakan bersalah pada tahun 2005 dan dijatuhi hukuman 10 kali hukuman seumur hidup, atau 175 tahun tanpa pembebasan bersyarat.

Dia masih hidup dan tinggal di sel isolasi di El Dorado Correctional Facility di Butler County. Pengacara distrik yang mengadili kasus ini meminta semua gambar atau bahan tulisan ditahan dari Rader selama hukumannya, karena ia dapat memperoleh kepuasan seksual dari menulis atau menggambar tentang kejahatannya.

Sumber: Getty Images

Keluarga para korban juga telah mengajukan petisi, tetapi tidak berhasil, untuk memastikan bahwa ia kehilangan akses ke radio, televisi, dan majalah. Pada April 2006, ia telah memperoleh status 'Insentif Tingkat Dua' untuk perilaku yang baik, meskipun menerima kutipan disiplin untuk pelanggaran 'surat' pada bulan yang sama. Dia tidak memiliki laporan disiplin lain yang tercatat sejak itu dan tetap berada di sel isolasi.

Korban dan keluarga BTK Killer

Secara total, Rader mengaku membunuh 10 orang dan tidak ada kejahatan lain selama atau setelah masa aktifnya diidentifikasi. Berikut ini adalah nama, umur, dan detail tentang orang-orang yang hidupnya berakhir.

Keluarga Otero

Joseph Otero, 38, adalah mantan sersan Angkatan Udara dan ayah dari lima anak. Pada saat pembunuhan, ketiga anaknya yang tertua sudah pergi ke sekolah. Charlie, yang tertua, baru berusia 15 tahun, diikuti oleh Danny, 14, dan Carmen, 13. Danny dan Carmen adalah orang-orang yang menemukan mayat orangtua dan adik mereka.

Sumber: Getty Images

(L-R) Charlie Otero, adik perempuannya Carmen Montoya, dan saudara lelaki Daniel Otero, anak-anak Joseph dan Julie Otero, korban pertama pembunuh BTK bersama dengan adik kandung Josephine dan Joe Jr.

Kathryn dan Kevin Bright

Korban berikutnya dari Rader datang empat bulan kemudian. Pada 4 April 1974, dia masuk ke rumah Kathryn Bright yang berusia 21 tahun saat dia sedang bekerja dan menunggunya tiba di rumah. Tanpa diduga, Kathryn tidak sendirian ketika dia kembali. Rader menahan Kathryn dan saudara lelakinya yang berusia 19 tahun Kevin dengan todongan senjata dan mengatakan bahwa dia adalah penjahat yang dicari yang membutuhkan makanan, uang, dan mobil untuk melarikan diri.

Dia memerintahkan Kevin untuk mengikat saudara perempuannya tetapi, ketika Rader berusaha untuk mengikat Kevin, dia melawan dan hampir bisa merebut pistol dari penyerang. Namun, Rader mendapatkan kembali kendali atas pistol dan menembak Kevin dua kali di kepala.

Setelah gagal mencekik Kathryn, Rader menikam wanita muda itu beberapa kali dan Kevin berhasil lari ke mobilnya dan pergi mencari bantuan. Sayangnya, Kathryn tidak selamat dari luka-lukanya. Kevin hidup tetapi mengalami kerusakan saraf permanen akibat tembakan jarak dekat.

Shirley Vian Relford

Rader menggambarkan Shirley yang berusia 26 tahun sebagai target 'acak' yang dia pukul ketika mengawasi korban potensial lain yang dia telah menguntit. Dia memperhatikan putra Shirley, Steven yang berusia 5. tahun, kembali dari toko dengan sup ayam untuk ibunya yang sakit pada 17 Maret 1977. Rader meyakinkan anak kecil itu untuk membiarkannya masuk. Setelah memasuki rumah, Rader memberi tahu Shirley bahwa dia memiliki 'masalah dengan fantasi seksual' dan meminta kerjasama wanita itu dalam membiarkan dia mengikatnya dan mungkin anak-anaknya. Ini adalah taktik yang biasa digunakan Rader, meyakinkan para korbannya bahwa dia tidak akan membunuh mereka jika mereka tidak berjuang.

Sumber: Getty Images

Steven Relford, putra Shirley Vian, yang baru berusia 5 tahun pada saat pembunuhan ibunya.

Shirley melakukan apa yang dikatakan Rader padanya, kemungkinan mematuhi untuk mencegahnya menyakiti anak-anaknya yang masih kecil. Atas permintaannya, dia membantunya membarikade anak-anaknya di kamar mandi dengan beberapa mainan dan selimut, kemudian dia mengikatnya, meletakkan tas di atas kepalanya, dan mencekiknya, meninggalkan ketiga anaknya, Bud, Steven, dan Stephanie, tanpa ibu. Steven memberi keterangan kepada polisi tentang Rader, tetapi mereka meragukan keandalan saksi muda tersebut. Namun, ia secara positif mengidentifikasi pembunuh ibunya pada tahun 2005 ketika polisi akhirnya menahannya.

Nancy Fox

Belakangan pada tahun yang sama, pada 8 Desember 1977, Rader mengambil korban ketujuh, Nancy Fox yang berusia 25 tahun. Dia masuk ke rumah seperti sebelum sebelum pembunuhan Bright, masuk ketika dia keluar dari rumah dan menunggunya kembali. Setelah membunuhnya, Rader memanggil polisi dan mengindikasikan mereka akan menemukan mayatnya di rumah.

Nancy adalah seorang sekretaris di sebuah bisnis konstruksi di Wichita, dan juga bekerja paruh waktu untuk sebuah toko perhiasan di mal. Dia digambarkan oleh orang yang dicintai memiliki selera humor yang tinggi dan etos kerja yang mengagumkan. Saudara-saudaranya bersaksi di pengadilan bahwa mereka merasa bahwa anak-anak mereka sendiri tumbuh tanpa mengenal bibinya.

Marilyn Hedge

Rader tidak aktif selama beberapa tahun hingga 27 April 1985, ketika dia membunuh Marilyn, 53. Dia adalah tetangga yang suka berkebun dan akan melambai ketika dia melihat Rader lewat. Dia menghadiri gereja yang sama di mana Rader memimpin pertemuan Pramuka dan menikmati bermain bingo. Baru-baru ini menjadi janda, dia bekerja di sebuah kedai kopi di pusat medis setempat dan memiliki tiga anak perempuan, satu putra, dan beberapa cucu.

Sumber: Murderpedia

Semua 10 korban pembunuhan Pembunuh BTK (L-R): Atas - Joseph Otero, Julie Otero, Josephine Otero, Joseph Otero II; Kathryn Bright; bawah - Shirley Vian, Nancy Fox, Hedges Laut, Vicki Wegerle, Dolores Davis

Vicki Wegerle

Vicki berusia 28 tahun ketika Rader membunuhnya pada 16 September 1986. Dia senang menghadiri gereja - dia milik dua jemaat - bermain piano, dan menjadi sukarelawan di pembibitan gerejanya. Dia adalah seorang istri dan ibu dua anak. Putrinya Stephanie berusia 10 tahun dan putranya, Brandon, baru berusia 2 tahun.

Rader mengatakan Vicki melawan balik lebih keras daripada korban lainnya dan, pada kenyataannya, DNA-nya ditemukan di bawah kuku jarinya, yang secara meyakinkan menghubungkan pembunuhan itu dengan BTK.

Dolores 'Dee' Davis

Dee adalah korban terakhir Rader, seorang pensiunan sekretaris yang baru saja bekerja 25 tahun di sebuah perusahaan bahan bakar. Seorang ibu dan nenek yang berbakti, dia mencintai binatang dan menjual kosmetik Mary Kay. Putranya, Jeff, ingat Dee menangis ketika mereka menyaksikan Semua anjing pergi ke surga pada Natal terakhir mereka bersama. Dalam pernyataan korbannya di pengadilan, Jeff berkata, 'Saya tidak bisa memikirkan apa pun selain menikmati rasa dendam yang pahit ketika keadilan disajikan pada saluran air sosial di sini sebelum kita hari ini.'